Latest News

Ketua KWI: Jangan Lelah Bangun Persaudaraan


Matakatolik.Com - Ketua Konferensi Waligereja Indonesia (KWI), Mgr. Ignatius Suharyo, mengingatkan kepada umat Katolik dan masyarakat Indonesia untuk tidak lelah membangun persaudaraan.

Menurut Mgr. Suharyo, upaya membangun persaudaraan merupakan wujud cinta kita kepada Tuhan dan tanah air Indonesia yang beraneka ragam.

"Kita masing-masing dapat mewujudkan cinta kepada Tuhan dan cinta kita kepada tanah air dengan tanpa lelah membangun dan merawat persaudaraan yang sejati. Tuhan memberkati kita semua tuhan memberkati Indonesia,” ujar Mgr Suharyo saat pembukaan Pesta Paduan Suara Gerejani (Pesparani) Katolik Pertama di Lapangan Merdeka, Kota Ambon, Sabtu (27/10) malam.

Mgr Suharyo mengatakan bangsa Indonesia mestinya bersyukur atas karya agung Tuhan yang selalu hadir dalam sejarah bangsa Indonesia. Termasuk, kata dia, umat Katolik juga perlu bersyukur atas sejarah perjalanan gereja katolik di Indonesia.

"Rasa syukur itulah yang di dalam Gereja Katolik diungkapkan dalam salah satu doa yang penting, yang kami sebut doa Prefasi untuk Tanah Air," tutur dia.

Mgr Suharyo pun menyebutkan doa Prefasi untuk Tanah Air, sebagai berikut, "berkat banyak jasa para pahlawan engkau menumbuhkan kesadaran kami sebagai bangsa (Doa syukur untuk kebangkitan Nasional 1908). Kami bersyukur kepada-Mu atas bahasa persatuan. (doa syukur atas Sumpah Pemuda 1928) dan atas Pancasila, dasar kemerdekaan kami, Proklamasi Kemerdekaan Bangsa Indonesia".


Lebih lanjut, Mgr Suharyo mengatakan kegiatan Pesparani bukan saja kegiatan atau peristiwa gerejani saja, tetapi juga merupakan peristiwa kebangsaan.

“Selain sebagai peristiwa gerejani saya yakin pesparani pertama ini adalah peristiwa kebangsaan namanya bukan kejuaraan paduan suara katolik tapi pesta paduan suara gerejani katolik,”ungkap dia.

Pesparani Katolik di Ambon, kata Mgr Suharyo, bukan kebetulan dilakukan menjelang Perayaan Hari sumpah pemuda yang jatuh tanggal 28 Oktober.

Namun, menurut dia, pada waktu itu, sidang pertama Sumpah Pemuda untuk mengikrarkan satu bangsa, satu tanah air dan satu bahasa, diadakan di Gedung Katolik.

“Kita tahu semua sumpah pemuda dijalankan dalam sidang-sidang pada sabtu malam 90 tahun yang lalu, dan sidang hari pertama itu dilakukan di dalam gedung katolik di Batavia, sekarang tempatnya ada di aula Keuskupan Agung Jakarta,” pungkas dia.

Matakatolik - Justin Patris

G+

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Copyright © 2018 MATA KATOLIK Designed by Templateism.com and Supported by PANDE

Gambar tema oleh Bim. Diberdayakan oleh Blogger.
Published By Sahabat KRISTIANI