Latest News

Presiden Korsel Janjikan Perdamaian Semenanjung Korea pada Paus Fransiskus


Ket. Foto: Presiden Korea Selatan Moon Jae-in saat melakukan kunjungan ke Vatikan, Rabu, 18 Oktober 2018.

Matakatolik.Com – Presiden Korea Selatan Moon Jae-in meyakinkan Paus Fransiskus bahwa perdamaian bisa dicapai di Semenanjung Korea.

Hal tersebut dikatakan Moon Jae-in dalam kunjungannya ke Vatikan pada Rabu dan Kamis, 17 – 18 Oktober 2018.

Kunjungan itu juga dimanfaatkan untuk memperpanjang undangan dari pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, yang mengundang Paus untuk berkunjung ke Pyongyang.

Dikutip dari Liputan6.com pada Jumat (19/10/2018), Presiden Moon menyampaikan pidato pada acara "Misa untuk Perdamaian" di Katedral St Peter pada Rabu malam.

Agenda itu dipimpin oleh diplomat utama Paus, Sekretaris Kardinal Negara Pietro Parolin, selama kurang lebih satu jam.

Dalam homilinya, Parolin berdoa untuk "hadiah perdamaian" di semenanjung Korea sehingga "setelah bertahun-tahun ketegangan dan perpisahan, kata 'damai' dapat sepenuhnya berdentang".

Presiden Moon berbicara di akhir kebaktian, mengatakan doa-doa yang dipanjatkan di sana "juga akan bergema sebagai harapan di hati rakyat kedua negara Korea, serta orang-orang dari seluruh dunia yang menginginkan kedamaian."

"Doa kami hari ini akan menjadi kenyataan," kata pemimpin Korea Selatan itu. "Kami akan mencapai kedamaian dan mengatasi perpecahan tanpa gagal."

Sebulan sebelumnya, Moon Jae-in dikabarkan menandatangani perjanjian dalam skala lebih luas dengan Kim Jong-un, yang dimaksudkan untuk mengurangi ketegangan militer di semenanjung Korea.

Kantor Kepresidenan Korea Selatan telah melaporkan bahwa selama KTT kedua pemimpin negara, Kim Jong-un mengatakan bahwa Paus akan disambut dengan "antusias" di Pyongyang.

"Sama seperti kesucian doa Anda sebelum KTT AS-Korea Utara, kami membuka jalan yang diinginkan untuk menjamin masa depan yang damai bagi semenanjung Korea dan dunia," kata Presiden Moon Jae-in kepada Paus Fransiskus.

"Sejarah umat manusia telah ditandai oleh rasa malu berupa perang. Penandatanganan akhir gencatan senajata dan perjanjian damai di Semenanjung Korea akan menghapus rezim perang dingin terakhir di Bumi," lanjutnya.

Matakatolik

G+

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Copyright © 2018 MATA KATOLIK Designed by Templateism.com and Supported by PANDE

Gambar tema oleh Bim. Diberdayakan oleh Blogger.
Published By Sahabat KRISTIANI