Headline News

Gereja-gereja India dan Pakistan Mendesak Perdamaian di antara Negara Mereka


Kardinal India Oswald Gracias dan Uskup Agung Pakistan Joseph Arshad mendesak untuk perdamaian karena kekhawatiran akan perang membayangi dengan meningkatnya ketegangan antara kedua negara.



Matakatolik.com-Para uskup Katolik di India dan Pakistan menyerukan perdamaian dan dialog ketika ketegangan dan pertukaran senjata nuklir antara kedua negara tetangga meningkat.

Gereja India

"Kami berdoa dan bekerja untuk perdamaian antara India dan Pakistan. Kami menyerukan kepada para penguasa untuk memilih jalur dialog. Situasinya saat ini sangat rumit dan kĺami tidak boleh membuat langkah yang salah atau terburu-buru," kata Uskup Agung India Kardinal Oswald Gracias Uskup Agung Bombay.

Baca Juga:PSI: Seruan Moral KWI Mencerahkan dan Layak Jadi Panduan

“Kami mengutuk tindakan terorisme apa pun terhadap pasukan India. Tetapi kami mengatakan 'tidak' pada opsi perang apa pun: kami harus bekerja untuk solusi damai, mendukung Asia Selatan dan akan berarti bagi seluruh dunia, " jelas ketua Konferensi Waligereja India (CBCI)  kepada kantor berita Vatikan Fides.

Ketegangan antara tetangga-tetangga Asia Selatan telah meningkat secara dramatis sejak serangan bom mobil bunuh diri oleh kelompok militan Islam Jaish-e- Mohammed yang berbasis di Pakistan pada 14 Februari di Kashmir-India yang menewaskan sedikitnya 40 polisi paramiliter India.

Baca Juga: 'Berkas Tentang Pelecehan Seksual Anak di Gereja Katolik Sengaja Dihancurkan'

India melancarkan serangan udara terhadap gerilyawan di wilayah Pakistan pada 26 Februari. India mengatakan pihaknya memiliki informasi bahwa Jaish merencanakan lebih banyak serangan.

Hari berikutnya baik India dan Pakistan mengatakan mereka menembak jatuh jet tempur satu sama lain, dengan Pakistan menangkap seorang pilot India.

Gereja Pakistan

Uskup Agung Pakistan Joseph Arshad, Uskup Islamabad-Rawalpindi mendesak para pemimpin kedua negara "untuk melanjutkan pembicaraan damai dan menyelesaikan semua masalah melalui dialog".

"Rakyat Pakistan dan India menginginkan perdamaian," kata Ketua Konferensi Waligereja Pakistan (PCBC) ini, kepada AsiaNews.

Serangan udara balasan India di dekat kota Balakot, sekitar 50 kilometer dari perbatasan Indo-Pakistan adalah serangan lintas-perbatasan terdasyat yang diluncurkan India sejak terakhir dari tiga perangnya dengan Pakistan pada tahun 1971

Arshad mendesak komunitas internasional untuk membantu meredakan situasi yang mengarah pada hilangnya nyawa dan kehancuran kawasan.

Meskipun mengalami kesulitan, dia mengatakan bahwa setiap orang harus mencari setiap jalan yang mungkin untuk menghindari perang. Perang selalu mengarah pada kesedihan dan konsekuensi besar bagi semua.

Baca Juga: Pendeta ‘Menghidupkan Orang di Peti Mati’. Bagaimana Tanggapan Gereja?

Dia mendesak untuk berdoa agar Tuhan Yang Mahakuasa memberikan kebijaksanaan kepada para pemimpin bangsa untuk menyelesaikan perbedaan mereka sehingga perdamaian dan kemakmuran dapat menang, yang mengarah ke masa depan yang lebih baik bagi orang-orang di wilayah ini dan di dunia.

Perdana menteri Pakistan, Imran Khan, berjanji pada hari Kamis negaranya akan membebaskan seorang pilot pesawat tempur India yang ditangkap, sebuah langkah yang dapat membantu meredakan konfrontasi paling serius dalam dua dekade antara negara-negara pesaing.

Tuduhan Terorisme

India menuduh Pakistan mengizinkan kelompok-kelompok militan beroperasi di wilayahnya dan mengatakan badan-badan keamanan Pakistan memainkan peran dalam serangan terhadap polisi militer India.

Pakistan membantah memberikan tempat yang aman bagi para militan.

Pada Desember 2001, pejuang Jaish, bersama dengan anggota kelompok militan lain yang bermarkas di Pakistan, Lashkar-e-Taiba, melancarkan serangan terhadap parlemen India

Kashmir adalah wilayah mayoritas Muslim di jantung puluhan tahun permusuhan antara India dan Pakistan. Kedua tetangga memerintah sebagian wilayah sambil mengklaim seluruh wilayah sebagai milik mereka.

Matakatolik
Sumber: Vaticanews

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Copyright © 2018 MATA KATOLIK Designed by Templateism.com and Supported by PANDE

Gambar tema oleh Bim. Diberdayakan oleh Blogger.
Published by Sahabat KRISTIANI