Headline News

Paus Fransiskus Mendesak para Politisi Memperjuangkan Kebaikan Bersama


Paus Fransiskus berbicara kepada Komisi Kepausan untuk Amerika Latin setelah seminar pelatihan intensif mereka tentang tema "Doktrin Sosial Gereja dan Komitmen Politik di Amerika Latin - Untuk Generasi Baru Katolik Amerika Latin dalam Politik".


Matakatolik.com-Paus Fransiskus memulai pidatonya di Komisi Kepausan untuk Amerika Latican dengan menyatakan bahwa politik adalah panggilan yang mendukung kebaikan bersama. Panggilan Kristen, dan khususnya politisi berasal dari komunitas. Tanda pertama sebuah komunitas, lanjut Paus adalah persahabatan yang tumbuh di antara para anggota. Teman-teman ini menemukan satu sama lain melalui inkarnasi Kristus, yang, kata Paus telah mengajar kita untuk mengubah "aku" yang menakutkan dan egois menjadi "kita".

Baca Juga: NU: Stop Sebut Kafir Bagi Warga Non-Muslim

Paus Fransiskus menjelaskan bahwa menjadi seorang Katolik yang terlibat dalam politik tidak berarti menjadi bagian dari suatu kelompok atau organisasi. Itu berarti menjadi bagian dari komunitas.

Politik untuk kebaikan bersama

Keterlibatan politik orang Kristen berasal dari keinginan untuk membangun di atas kebaikan bersama. Paus Fransiskus menggarisbawahi hal ini dengan mengutip Santo Oscar Romero, yang katanya, berbicara sehingga umat beriman awam bisa bebas.

Orang Kristen yang terlibat dalam politik dapat membawa politik ke dalam cahaya Injil, dan karenanya memastikan bahwa orang-oranglah yang bertindak sebagai protagonis utama dari kisah mereka sendiri.

Perubahan

Paus Fransiskus  melanjutkan untuk menyoroti fakta bahwa seluruh dunia "mengalami perubahan zaman", ini, katanya, "membutuhkan perubahan dalam bahasa, tanda-tanda dan metode". Dengan perubahan, Paus menetapkan bahwa ia tidak berarti "alat pemasaran sederhana" tetapi penerapan metode yang sama yang dipilih Tuhan untuk kita: Inkarnasi.

Baca Juga: TPDI: Seruan Moral Pemilu, KWI Mencegah Orang Jahat Masuk Parlemen

Tiga faktor utama yang paling vital bagi masa depan dan kesetiaan identitas Amerika Latin, menurut Paus Francis adalah wanita, pemuda dan orang miskin.

Gereja, pasangan Kristus

Perempuan, karena "Masa depan Amerika Latin memiliki wajah perempuan". Kaum muda, karena "di dalamnya terletak ketidaksesuaian dan pemberontakan yang diperlukan untuk mempromosikan perubahan nyata". Dan, orang miskin karena melalui mereka, "Gereja menggambarkan kesetiaannya sebagai pasangan Kristus".

Baca Juga: Hadiri Festival Sarung, Presiden Apresiasi Keragaman Sarung Indonesia

Akhirnya, Paus Fransiskus mendesak semua orang Kristen yang terlibat dalam politik untuk mengekspresikan pertarungan mereka yang paling otentik, untuk hadir dalam lingkungan politik dan tidak pernah berhenti berjuang untuk kebaikan bersama, melalui politik dalam segala bentuknya.

Nort
Sumber:Vaticannews

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Copyright © 2018 MATA KATOLIK Designed by Templateism.com and Supported by PANDE

Gambar tema oleh Bim. Diberdayakan oleh Blogger.
Published By Sahabat KRISTIANI