Latest News

NTT Raih 10 Medali di Pesparani Nasional Pertama



Ket.Foto: Juara lomba Mazmur Dewasa Yasinta Regina Uduk (kemeja Hitam) bersama Dirjen Bimas Katolik Kementerian Agama RI Eusebius Binsasi, Ketua Umum LP3KN Adrianus Meliala, dan Ketua LP3KD NTT Frans Salem di Ambon, Kamis (1/11/2018).

Matakatolik.Com – Lembaga Pembinaan dan Pengembangan Pesparani Katolik Daerah (LP3KD) Provinsi Nusa Tenggara Timu (NTT) berhasil meraih 10 medali pada Pesta Paduan Suara Gerejani (Pesparani) Katolik Nasional pertama di Ambon, Maluku.

Kesepuluh medali tersebut diantaranya enam medali emas dan empat medali perak.

Keenam medali emas tersebut masing-masing diraih kategori Mazmur Dewasa (Belu), Bertutur Kitab Suci (Sumba Barat), Paduan Suara Gregorian Anak dan Remaja (Alor).

Kemudian Paduan Suara Gregorian Dewasa (Manggarai Barat), Paduan Suara Dewasa Wanita (Sikka) dan Paduan Suara Dewasa Campuran (Kota Kupang).

Sementara medali perak untuk kontingen NTT diperoleh dari kategori Mazmur Anak (Flotim), Mazmur Remaja (Flotim), Paduan Suara Anak (Kota Kupang), dan Paduan Suara Dewasa Pria (Lembata).

Dilansir Poskupang, Sabtu (3/11/2018), Ketua LP3KD NTT, Fransiskus Salem mengatakan sangat gembira atas prestasi ini.

Salem menyampaikan terima kasih kepada Pemerintah Provinsi NTT, Pemerintah Kota Kota Kupang, Kabupaten Aalor, Lembaga, Flotim, Sikka, Manggarai Barat, Sumba Barat dan Belu, para Uskup di NTT, para orangtua, peserta seluruh kontingen dan ofisial.

"Kita sudah memberikan yang terbaik. Kita bangga dengan hasil ini. Kita syukuri sambil kita belajar dari Pesparani ini untuk pengembangan paduan suara, mazmur, bertutur kitab suci dan cerdas cermat ke depan. Apalagi kita calon kuat untuk tuan rumah Pesparani Nasional II nanti," ujar Frans Salem.

Acara Pesta Paduan Suara Gerejani (Pesparani) Katolik Nasional pertama berlangsung di Ambon, Maluku pada 27 November hingga 2 Oktober 2018.

Acara pembukaan secara resmi dibuka Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia Ignasius Jonan. Ia mewakili Presiden Republik Indonesia Joko Widodo yang tak sempat hadir karena ada agenda lain di Jawa Timur. 

Acara ini ditutup Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Yohana Yembise. Ia menggantikan Menteri PMK Puan Maharani.

Yohana berharap melalui lagu dan lembaga LP3K umat Katolik dan seluruh masyarakat Indonesia memberikan perhatian terhadap upaya pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak.

Ia mengatakan presiden telah meminta untuk menjaga persatuan dan memperkuat kerukunan.

"Pesparani ini upaya membangun nilai-nilai kebangsaan," katanya.

Matakatolik – Ervan Tou

G+

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Copyright © 2018 MATA KATOLIK Designed by Templateism.com and Supported by PANDE

Gambar tema oleh Bim. Diberdayakan oleh Blogger.
Published By Sahabat KRISTIANI