Latest News

Presiden Jokowi Minta Pemuda Katolik Jaga Persatuan dan Toleransi


Kika: Mantan Ketum Pemuda Katolik Agustinus T. Mbapa, Komisaris Utama PT Taspen Franky Sibarani, Ketum Pemuda Katolik Karolin Margret Natasa, Anggota DPR RI Herman Heri, Uskup Agung Kupang Mgr Petrus Turang, Wakil Gubernur NTT Josep Nai Soi, Ketua DPRD NTT Anwar Pua Geno, Pastor Moderator Pemuda Katolik Johanes Haryanto dan Ketua Panita Theodora Ewalde Taek di Ballroom Hotel Millenium, Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur pada Sabtu (8/12)./ Foto: Yustinus Patris Paat


Matakatolik.Com- Presiden Joko Widodo menyampaikan pesan kepada para kader Pemuda Katolik dari seluruh Indonesia untuk selalu menjaga persatuan dan toleransi. Pesan ini disampaikan Jokowi melalui video singkat di acara Pembukaan Kongres XVII Pemuda Katolik di Ballroom Hotel Millenium, Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur pada Sabtu (8/12).

Video ini ditayang diawali sambutan Ketua Umum Pemuda Katolik Karolin Margret Natasa, yang menyampaikan bahwa Presiden Jokowi tidak bisa hadir secara fisik karena banyak agenda yang harus dijalankannya. Namun, Presiden Jokowi, kata Karolin, menyambut baik Kongres Pemuda Katolik dan meminta maaf tidak bisa hadir secara fisik.

"Saya berpesan kepada Pemuda Katolik yang datang dari seluruh tanah air, dari Aceh sampai Papua, dari Miangas sampai Pulau Rote untuk selalu menjadi generas yang selalu mengedepankan perdamaian, persatuan dan toleransi," kata Jokowi.

Jokowi berharap sebagai pemuda, kader-kader Pemuda Katolik harus terdepan menjaga nilai-nilai kebangsaan, Pancasila, UUD 1945, NKRI dan keberagaman. Dia yakin Pemuda Katolik adalah generasi emas yang berkarakter dan berkualitas memajukan bangsa dan negara.

"Pemuda Katolik adalah generasi emas yang berkarakter dan terus berkiprah memajukan bangsa dan negara. Teruslah melahirkan gagasan-gagasan besar dan melakukan karya-karya nyata untuk meningkatkan kesejahteraan seluruh rakyat Indonesia," ungkap dia.

Jokowi juga tidak lupa menyampaikan profisiat atas berlangsungnya Kongres XVII Pemuda Katolil. "Selamat melaksankan Kongres XVII Pemuda Katolik Tahun 2018. Jayalah selalu demi kelangsunhan bangsa dan negara," kata Jokowi.

Pesan yang sama melalui video disampaikan juga oleh Menteri ESDM Ignasius Jonan yang mengharapkan Kongres bisa memberikan semangat kepada para kader Pemuda Katolik untuk melakukan karya-karya organisasi yang bermanfaat bagi bangsa dan negara. Selain itu, dia berharap agar para kader Pemuda Katolik bisa memilih pemimpin yang sesuai dengan perkembangan dan kebutuhan zaman, bangsa dan negara.

"Saya sangat mengajurkan bahwa semua unsur Pemuda Katolik tetap memperjuangkan NKRI, tetap memperjuangkan kebhinekaan bangsa ini dan tetap berlandaskan Pancasila," imbuh Jonan.

Kongres XVII Pemuda Katolik dibuka oleh Wakil Gubernur Josep Nai Soi dan diawali dengan misa yang dipimpin langsung oleh Uskup Agung Kupang Mgr Petrus Turang. Sejumlah tokoh hadir pada acara pembukaan tersebut, antara lain Anggota DPR RI Herman Heri, Komisaris Utama PT Taspen Franky Sibarani dan Ketua DPRD NTT Anwar Pua Geno.

Ketua Panitia OC Kongres XVII Pemuda Katolik Theodora Ewalde Taek mengatakan bahwa Kongres merupakan kegiatan nasional yang diselenggarakan setiap tiga tahun sekali dengan tiga agenda utama, yakni mengevaluasi program dan kinerja pengurus, merumuskan program dan kebijakan Pemuda Katolik dalam periode mendatang dan memilih Ketua Umum Pemuda Katolik yang baru.

"Kongres ini dihadiri seluruh komisariat daerah (Komda) dan komisariat cabang (Komcab) dari seluruh Indonesia. Data yang sudah hadir di Kongres NTT ini berjumlah 22 Komda dan 126 Komcab. Dengan Kongres ini, kami akan memperkuat semangat kebangsaan untuk menjaga Pancasila, UUD 1945, NKRI dan Bhineka Tunggal Ika," pungkas Ewalde dalam sambutannya.

Yus















G+

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Copyright © 2018 MATA KATOLIK Designed by Templateism.com and Supported by PANDE

Gambar tema oleh Bim. Diberdayakan oleh Blogger.
Published By Sahabat KRISTIANI