Headline News

Beda Ustadz Abdul Somad dan Quraish Sihab Soal Hukum Ucapkan Selamat Natal


Matakatolik.com - Apa hukum mengucapkan 'Selamat Hari Natal' ? Ini pertanyaan yang selalu berulang di setiap perayaan dan momentum hari raya bagi umat Kristiani ini, termasuk di momentum Natal 2018.

Dr Quraish Shihab menjawabnya lewat dialog bersama Najwa Shihab dan Romo Aloysius Budi Purnomo.

Selamat Natal bagi teman-teman yang merayakan," kata Najwa Shihab, dikutip dari Instagram dia, Jumat 28 Desember 2018.

Najwa Shihab kemudian menuturkan, menurut ayahandanya tercinta yang dia panggil 'Abi Quraish' itu, mengucapkan selamat hari raya untuk umat beragama lain merupakan hal baik demi kerukunan dan perdamaian.

"Lantas bagaimana jika ada kekhawatiran mengucapkan selamat hari raya dapat mengurangi iman dan takwa kita?" tanya Najwa Shihab.

Menurut Quraish Shihab, permasalahan itu cuma terjadi di Indonesia. Di Timur Tengah sudah hal lazim masyarakat mengucapkan selamat hari raya bagi umat beragama lain.

"Itu masalah di Indonesia, Malaysia, tapi di Timur Tengah tak masalah itu. Kita tak cuma berkata 'bolehkah atau tidak' tapi sebenarnya bagus (mengucapkan Selamat Natal). Ikut bergembira dengan kegembiraan siapa pun. Siapa pun itu, dia seagama dengan kita, atau tidak seagama dengan kita, tapi satu kemanusiaan dengan kita," jawab Quraish Shihab mengawali ucapannya.

Dalam Al Quran itu, orang pertama yang mengucapkan Selamat Natal adalah Nabi Isa. (mengutip sebuah ayat ) ... Salam sejahtera untukku, pada hari kelahiranku, pada hari aku dibangkitkan....," kata Quraish Shihab, menterjemahkan bunyi ayat tersebut.

"Jadi (berdasar ayat tersebut), tidak ada masalah sebenarnya," lanjut Quraish Shihab.

Najwa Shihab lantas menyebutkan, ada kekhawatiran dengan mengucapkan kalimat tersebut (selamat Natal), artinya kita mengakui apa yang dipercayai umat lain.

"Apakah artinya bisa sejauh itu, Abi?" tanya Najwa Shihab lagi.

Saya rasa tidak. Ketika Romo Budi (sambil menyentil Romo Budi di sebelahnya) mengucapkan Selamat Hari Raya (Idul Fitri), saya kira Romo tidak akan berkeyakinan persis dengan apa yang saya yakini," kata Quraish Shihab.

"Saya tahu ini (ucapan Selamat Hari Raya Idul Fitri) adalah basa-basi dalam konteks kehidupan berkerukunan. Sama, ketika saya mengucapkan Selamat Natal, saya yakin pihak lain tidak akan berpikir saya meyakini apa yang dia yakini. Hidup ini indah kalau kita berharmoni," lanjutnya.

Beda dengan Quraish Sihab, Ustadz Abdul Somad (UAS), sebagaima diberitakan Matakatolik.com sebelumnya, menegaskan haram hukumnya mengucapkan selamat natal. Menurut Ustadz kondang ini, dengan ucap selamat natal, umat islam mengakui tiga hal: Pertama, mengakui Isa adalah anak Tuhan. Kedua, mengakui Isa lahir pada tanggal 25 Desember. Terakhir, mengakui Isa mati disalib. Ketiganya, demikian UAS, dibantah oleh Alquran.

Matakatolik

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Copyright © 2018 MATA KATOLIK Designed by Templateism.com and Supported by PANDE

Gambar tema oleh Bim. Diberdayakan oleh Blogger.
Published by Sahabat KRISTIANI