Headline News

Karolin Margret Natasa Kembali Terpilih Jadi Ketum Pemuda Katolik Periode 2018-2021


Karolin Margret Natasa/Foto: Jastin

Matakatolik.Com-Bupati Landak Karolin Margret Natasa terpilih kembali menjadi Ketua Umum Pemuda Katolik periode 2018-2021 di acara Kongres XVII Pemuda Katolik, Swiss-Belin Kristal Hotel, Kupang, pada Minggu (9/12) pagi. Karolin direkomendasikan dan didukung oleh 20 Komisariat Daerah definitif dari seluruh Indonesia dan terpilih secara aklamasi.

"Kongres Pemuda Katolik menetapkan Saudari dr. Karolin Margret Natasa terpilih sebagai Ketua Umum Pengurus Pusat Pemuda Katolik Perioden 2018-2021. Ketetapan ini berjaku sejak ditetapkan, ditetapkan di Kupang, tanggal 9 Desember 2018," ujar Ketua Sidang Kongres Stefanus Asat Gusma saat membacakan ketetapan Kongres tentang Ketum Terpilih.

Gusma mengatakan Karolin terpilih melalui forum kongres yang diselenggarakan sesuai dengan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga organisasi. Karolin, kata dia juga telah memenuhi syarat-syarat menjadi calon ketum sebagaimana diatur dalam Tata Terbit Kongres.

"Kriteria dan syarat tersebut adalah menjunjungi tinggi dasar negara Pancasila, beragama Katolik dan berkepribadian Kristiani, pernah atau sedang secara aktif dalam pengurus Pemuda Katolik minimal satu periode, tidak menjabat Ketum OKP lain, mendapat dukungan 20 Komda," jelas dia.

Setelah ketetapan tentang Ketum Pemuda Katolik Terpilih dibacakan, pimpinan sidang diserahkan kepada Karolin untuk membentuk formatur yang diberi mandat penuh untuk menyusun dan menetapkan komposisi personalia Pengurus Pemuda Katolik Periode 2018-2021.

Berdasarkan kesepakatan forum Kongres, susunan formatur terpilih adalah Ketum Terpilih Karolin Margret Natasa, Pengurus Pusat Demisioner Christoper Nugroho, Dewan Pembina Franky Sibarani, perwakilan Komisariat Daerah atau Komda (pengurus setingkat provinsi) Jawa Barat dan Sulawesi Utara serta perwakilan Komisariat Cabang atau Komcab (pengurus setingkat kabupaten/kota) Kota Kupang dan Lampung.

Karolin mengaku bersedia kembali menjadi Ketum Pemuda Katolik karena dorongan dari pengurus Komda dan Komcab se-Indonesia. Selain itu, dia juga mau meneruskan apa yang telah dibangunnya selama periode 2015-2018.

"Kami telah meletakkan dasar melakukan proses kaderisasi secara berjenjang sehingga komisariat daerah dan komisariat cabang bisa ada dan hidup kembali di seluruh Indonesia agar bisa mencetak kader-kader pemuda Katolik yang berkualitas dan berintegritas," kata Karolin saat sambutannya.

Sejak terpilih menjadi Ketum di Kongres Batam tahun 2015 lalu, Karolin langsung fokus pada program konsolidasi organisasi. Dia menyadari betul bahwa organisasi Pemuda Katolik adalah organisasi kader di mana ujung tombak pergerakan organisasi adalah para kader yang hadal, berkualitas dan berintegritas.

"Karena itu, memang kita dorong konsolidasi yang utuh baik proses maupun strukturnya. Komcab harus punya anggota dan komda didukung oleh komcab-komcab yang definitif. Dalam menjalankan kegiatan organisasi, seperti Mapenta, Muskomcab dan Muskomda, kita juga mendorong para kader untuk melibatkan dan berkomunikasi denhan gereja dan pemerintah setempat," ungkap dia.

Alhasil, sampai saat ini sudah terbentuk 32 komda dengan rinciang 21 komda definitif dan 11 komda menuju definitif yang prosesnya melalui carataker serta komcab yang sudah terbentuk di ratusan kabupaten/kota dari Sabang sampai Merauke dan dari Miangas sampai Pulau Rote.


Penyerahan Palu Sidang dari Pimpinan Sidang Kongres XVII kepada Ketua Umum Pemuda Katolik Terpilih Karolin Margret Natasa di Swiss-Belin Kristal, Kupang, Minggu (9/12).

Meskipun demikian, Karolin menyadari tidak mudah menggerakan dan menghidup organisasi nasional seperti Pemuda Katolik. Sejumlah tantangan yang dihadapinya selama memimpin Pemuda Katolik, antara lain keterbatasan dana, pemberdayaan SDM yang belum maksimal, persoalan kesamaan visi dan misi serta luas jangkauan wilayah Indonesia.

"Tidak mudah sebenarnya membangun Pemuda Katolik ini. Setiap daerah punyai persoalan dan tingkat kesulitannya masing-masing. Karena itu, perlu kerja sama dari teman-teman pengurus daerah untuk membangun dan menghidup Pemuda Katolik di daerah masing-masing dengan mengatasi berbagai persoalan dan tantangan yang ada. Saya bisa berdiri kuat sebagai Ketum karena topangan dari teman-teman pengurus pusat dan daerah. Ke depan, mari terus wujudkan Pemuda Katolik sebagai garda terdepan menjada Gereja dan NKRI," pungkas dia.

Karolin terpilih menjadi Ketua Umum Katolik saat kongres di Batam pada tahun 2015. Sebelumnya, dia menjadi Sekretaris Jenderal periode 2012 sampai 2105, mendampingi Agustus Tamo Mbapa. Karena kinerja dinilai baik oleh Komda dari seluruh Indonesia, Karolin pun didorong kembali menjadi Ketum periode 2018-2021.

Selain aktif di organisasi Pemuda Katolik, anak dari Mantan Gubernur Kalimantan Barat Cornelis ini, juga mempunyai pengalaman menjadi anggota legislatif dan eksekutif. Saat ini, Karolin sedang menjabat sebagai Bupati Landak, Kalbar (2017-2022). Kemudian, Karolin juga sempat ikut dalam pertarungan

Pemilihan Gubernur Kalbar 2018. Namun, sayangnya, Karolin yang berpasangan dengan Suryadman Gidot kalah dari pasangan Sutardmiji dan Rai Norsan.

Perempuan yang lahir di Mempawah, 12 Maret 1982 (usia 36 tahun) ini juga pernah menduduki kursi DPR RI daerah pemilihan Kalimantan Barat periode 2009-2014 dan 2014-2019.

Yus

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Copyright © 2018 MATA KATOLIK Designed by Templateism.com and Supported by PANDE

Gambar tema oleh Bim. Diberdayakan oleh Blogger.
Published by Sahabat KRISTIANI